Wednesday, October 10, 2018

AKAN DATANG KENGERIAN | Kemarau Pajang 2019

AKAN DATANG KENGERIAN oleh Muhammah Fauzil Adzim




Kemarau yang panjang ini masih akan berlanjut, kegersangan yang membuat tanam-tanaman tak bisa tumbuh dengan sempurna, masih akan terjadi. Hutan-hutan yang menghijau akan enggan menahan air untuk kita. Sementara gempa mungkin akan mengguncang kita, hingga kita lari ketakutan. Tak ada tempat untuk berlindung, sedangkan doa orang-orang shalih tak lagi dikabulkan oleh Allah Ta’ala.
Apa sebabnya? Bukankah Allah Ta’ala perintahkan kita untuk berdo’a dan Ia berjanji akan mengabulkan setiap permintaan kita?

Ya…, Allah Maha Mendengar. Ia kabulkan setiap permintaan selagi tak ada perkara yang menghalangi. Ada beberapa sebab yang menjadikan Allah Ta’ala mengizinkan sebuah negeri hancur, dan sebuah kaum ditimpa kesengsaraan yang berkepanjangan. Mereka hidup di antara musibah demi musibah. Mereka bernafas di antara bencana demi bencana. Sesudah satu kengerian berlalu, datang lagi keguncangan yang lebih mengerikan.

Boleh jadi kengerian itu datang dari tindakan kita yang salah perhitungan. Boleh jadi ketakutan itu mencekam setiap hati karena ganasnya manusia. Atau boleh jadi, kita lari dari satu bencana menuju bencana berikutnya yang lebih besar, sementara langit tak lagi menurunkan hujan. Kalau saja Allah Ta’ala tidak kasihan kepada binatang-binatang yang kehausan, tentu bumi akan terbakar dan sumur-sumur akan mengering seluruhnya.
Teringatlah saya kepada hadis riwayat Ibnu Abdil Barr.

Allah mengutus dua malaikat untuk membinasakan sebuah desa dan semua isinya. Dua malaikat tersebut mendapatkan seorang yang sedang shalat di sebuah masjid. Dua malaikat itu berkata, “Wahai Tuhanku, di desa ini ada seorang hamba-Mu yang sedang shalat.”

Allah berkata, “Hancurkan desa tersebut dan hancurkan ia bersama-sama karena wajahnya tidak merah, marah karena-Ku” (HR. IbnuAbdul Barr).
Kapankah doa orang shalih tak sanggup menghindarkan sebuah negeri dari bencana yang menakutkan? Ummu Salamah bertutur:

Aku mendengar Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kemaksiatan merebak di antara umatku, maka Allah akan menimpakan azab yang mengenai siapa saja.”
Shahabat bertanya, “Wahai Rasul Allah, bukankah di antara mereka ada orang yang shalih?”
Beliau menjawab, “Betul.”

Shahabat berkata, “Apa yang ditimpakan kepada mereka?”
Beliau menjawab, “Mereka juga merasakan apa yang dirasakan oleh orang umumnya. Mereka mendapatkan pengampunan dan ridha Allah.” (HR. Ahmad).

Hari ini, marilah kita berhenti sejenak untuk melihat diri kita sendiri. Ketika kemaksiatan telah dianggap kesenian, apakah yang sudah kita lakukan? Ketika memperlihatkan aurat telah dianggap sebagai hak dan kemerdekaan, apakah yang sudah kita lakukan? Ketika TV berlomba-lomba menayangkan pantat dan pusar sebagai tuntutan pasar, apakah yang sudah kita lakukan? Kalau kita hanya mengucap istighfar di bibir sembari tetap menikmati dan tertawa, maka bersiaplah menyambut ketakutan demi ketakutan di depan kita. Bersiaplah melihat sungai-sungai besar mengering, mata air berhenti mengalir, dan tanah yang kita pijak pecah membentuk retakan-retakan. Bersiaplah menghadapi paceklik panjang, ketika tanah-tanah subur tak lagi menumbuhkan tanaman.

Sedangkan pohon-pohon yang biasanya sepanjang tahun bisa kita petik buahnya, akan berhenti berbunga. Tak berbuah kecuali sangat sedikit atau bahkan tidak sama sekali.
Di saat itu, kemiskinan merata di seluruh negeri, kecuali pada sebagian kecil orang saja. Padahal, barang-barang yang membuat hati sangat mengingini, sangat banyak bertebaran. Airmata tumpah di mana-mana. Sementara para pemimpin hilang kasih-sayangnya. Tak ada yang mereka pikirkan kecuali bagaimana menambah kekayaan. Sedangkan bergantinya pemimpin, sesungguhnya hanyalah pergantian kekuasaan yang menindas.

Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Umat ini akan selalu di tangan dan pertolongan Allah selagi para ulamanya tidak diperkaya oleh para pemimpinnya dan selagi orang-orang yang baik tidak menganggap baik orang-orang yang fajir (jahat), dan selagi orang-orang jahat tidak menghinakan orang-orang yang baik. Bila mereka melakukan semua itu, maka Allah akan mengangkat Tangan-Nya dari mereka dan orang-orang yang kejam akan menguasai dan menindas mereka. Kemudian Allah menurunkan paceklik dan kemiskinan.” (Marasil Hasan Bashri).
Previous Post
Next Post
Related Posts

7 comments:

  1. musibah akan datang jika maksiat dimana mana khamr zina dan musik dunia

    ReplyDelete
  2. Berita Bola


    Dapatkan Berita Teraktual Dan Terupdate Seputar Dunia Sepakbola Hanya di www.beritabola6.com

    Yang Mencakup :
    -Berita Sepakbola Indonesia hingga Mancanegara
    -Live Skor
    -Live Streaming
    -Bursa Taruhan Sepakbola
    -Jadwal Pertandingan
    -Klasemen

    Untuk Info Lebih Lanjut Silakan Kunjungi Website kami di www.beritabola6.com

    ReplyDelete
  3. Sungguh sangat mengerikan,


    The Presidents Executive Karaoke Purwokerto

    Nine Spa Samarinda

    ReplyDelete
  4. artikelnya sangat membantu kakak..terimakasih ilmunya
    Wassalam

    ReplyDelete
  5. Dapatkan Berita Teraktual Dan Terupdate Seputar Dunia Sepakbola Hanya di www.beritabola6.com

    Yang Mencakup :
    -Berita Sepakbola Indonesia hingga Mancanegara
    -Live Skor
    -Live Streaming
    -Bursa Taruhan Sepakbola
    -Jadwal Pertandingan
    -Klasemen

    Untuk Info Lebih Lanjut Silakan Kunjungi Website kami di www.beritabola6.com

    ReplyDelete
  6. Dapatkan Berita Teraktual Dan Terupdate Seputar Dunia Sepakbola Hanya di www.beritabola6.com

    Yang Mencakup :
    -Berita Sepakbola Indonesia hingga Mancanegara
    -Live Skor
    -Live Streaming
    -Bursa Taruhan Sepakbola
    -Jadwal Pertandingan
    -Klasemen

    Untuk Info Lebih Lanjut Silakan Kunjungi Website kami di www.beritabola6.com

    ReplyDelete